Hari Kamis tanggal 27 Juli 2017, Tam Arang dan Utiah Kapeh masih berada di Dharmasraya. Sesuai rencana mereka hanya dua hari di bekas kota Bumi Melayu itu, namun atas permintaan warga lewat  Rijal AF, tambah sehari lagi, Tam Arang dan Utiah Kapeh menunda kepulangan mereka.

Pagi ini Tam Arang, Utiah Kapeh, Tam Boneh dan Jo Andah, memperbincangkan pembangunan jembatan baru di Dharmasraya.

Jembatan itu dibangun memanfaatkan dana Kementrian PUPR. Sesuai rencana pekerjaannya harus siap  pada akhir tahun  anggaran yang tak berapa lama lagi.

“Tam Boneh.., ba’a mangko alun nampak juo ansuanyo jambatan tu?  Lai ka siap jembatan tu susai jo  rencana jadwal kontraknyo” tanya Utiah Kapeh.

“Ba’a mangko baitu Tiah?”

“Iyo den caliak agak lamban rekanan kontraktor  mangarajokan. Kok ndak salosai sesuai jadwal atau berakhirnyo tahun anggaran 2017 ko, kabarnya Ndak bisa dilonjuik-an pada tahun anggaran berikuiknyo.”

“Den donga kaba iyo sarupo itu. Mangko  itu Pak Bupsti Sutan Riska poi ka Jakarta, manamui petinggi di kementerian PUPR untuk datang ka Dharmasraya.”

“Tu lai tibo petinggi kementrian PUPR itu ka Dharmasraya?” tanya Tam Arang menyela.

“Alah tibo, lah nyo baok dek pak Sutan Riska ka lokasi proyek.”

“Tu ba’a hasilnya?”

“Hasilnya, kontraktor dapek peringatan dari pejabat kementerian PUPR supayo segera menyiapkan jembatan itu.”

“Kok ndak sudah jambatan tu lah sio sio sajo perjuangan Bupati awak, arok warga Dharmasraya, sabab  jembatan itu  ka jadi Icon kabupaten Dharmasraya.”

“Baa mangko dijadikan Icon Kabupaten Dharmasraya Tam Boneh?”

“Selain jembatan itu panjang, bantuaknyo paling rancak kalau siap nanti, dibanding jembatan nan ado di Sumatera Barat.”

“Den nan salutnyo ka pak Sutan Riska ko, pandai nyo ma-akali  ba’a pembangunan jembatan tu bisa siap. Nyo undang urang kementrian. Kalau lah dicaliak dek urang pusat bisuak kalau talambek tantu urang pusat lah tantu sabab katalambek-an, mau tak mau  pembangunannyo bisa disalasaikan walupun aturannya ndak buliah.”

“Ndak mungkin sajo tu doh, kalau Ndak bisa dilanjutkan. Nio rugi banyak atau rugi sakatek, pasti urang mamiliah dari pado tatilungkuik bialah maeriang.”

“Kok iyo talambek berarti lah ka nasib Pulo dek pak Bupati Sutan Riska, dulu RSUD nan tabangkalai, kini Alhamdulillah lah dilanjutkan manunggu salasai sajo kini,  sabab kontraktor lai kontaktor nan basumangek membangun untuk Dharmasraya.”

“Ko lah buliah diminum kopi ko Tam Boneh? Kata Tam Arang bertanya, sebab dari tadi kopi yang dihidangkan masih belum dipersilahkan oleh Tam Boneh maupun Jo Andah untuk diminum tamu mereka.

” iyo…iyo, silahkan minum kopinyo Tam Arang, Utiah Kapeh, ” kata Tam Boneh mempersilahkan.

Anda yang membaca postingan ini juga sedang minum kopi???

(YY/Rjl)

By Pilar