Walikota Tanjungpinang Beri Maaf Orang Yang Menudingnya PKI


Pilarbangsanews.com. Tanjungpinang,- Walikota Tanjungpinang  Lis Darmasyah memaafkan Mustafa Kamal pelaku yang menudingnya sebagai ‘PKI’. Hal tersebut disampaikan Lis Darmasyah  di Mapolres Tanjungpinang Kamis (18/08/2017)  dini hari.
Lis mengatakan bahwa pelaku yang menyebarkan fitnah tersebut adalah orang yang dikenalnya.  Oleh karena itu ia sebelum ditangkap dirinya telah memaafkan tindakan Mustafa Kamal tersebut.
“Saya sebenarnya secara pribadi telah memaafkan beliau sedari awal. Apalagi saya pribadi mengenal beliau  sudah lama. Sejak dizaman DPRD lalu saya udah kenal,” tegas Lis.
Oleh karena itu,  Lis berharap persoalan persoalan seperti itu tidak akan muncul kembali. Respon Kepolisian dalam hal ini diapresiasi olehnya.
“Saya sangat mengapresiasi pihak kepolisian, Bapak Kapolres beserta Jajarannya yang telah responsif atas persoalan ini. Dengan ditandatangani nya surat permintaan maaf dari yang bersangkutan, maka saya secara pribadi tidak akan mempersoalkannya,” tegas Lis Kembali.
Sementara Kapolres Tanjungpinang Ajun Komisaris Besar Polisi, Ardiyanto Tedjo Baskoro mengatakan, dengan ditandatanginya surat permohonan maaf oleh pelaku,  dan diterima oleh Walikota,  maka persoalan tersebut dianggap selesai.
“Terhitung tanggal 18 Agustus ini,  sesuai dengan surat permohonan maaf yang bersangkutan kepada bapak Walikota,  dan diterima secara lapang dada,  maka persoalan ini diselesaikan secara kekeluargaan,” ungkap Ardiyanto.
Meski demikian,  Ardiyanto menambahkan,  jika suatu saat nanti   Mustafa Kamal melakukan kesalahan yang sama,  maka jajarannya akan mengambil tindakan tegas.
“Saya berharap kepada seluruh masyarakat,  untuk bisa bekerja sama dengan pihak kepolisian dalam hal Hate Speech. Jika ada persoalan-persoalan seperti ini, agar bisa menjalin komunikasi dan kerja sama yang baik,” harapnya.
Sebelumnya Mustafa Kamal ditangkap di daerah Kijang Kabupaten Bintan, lantaran memposting kata kata yang tak sepantasnya.
Bahkan Pria yang mengaku sebagai Wartawan disalah satu Media Mingguan,  menuding Walikota Tanjungpinang  Lis Darmasyah dan Anggota DPRD Kepri Rudi Chua sebagai ‘PKI’.
Mustafa Kamal yang dikonfirmasi awak media diruang penyidik Reskrim Polres Tanjungpinang,  mengaku tulisan tersebut ia lakukan karena khilaf.
“Saya khilaf. Jadi tidak ada masalah lagi,” ungkapnya singkat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *