PILARBANGSANEWS COM



“Tam…, ang lai pacayo  Jendral Pilisi Tito Karnavian akan manapati janjinyo Bahaso inyo ka pensiun dini?” tanya Utiah Kapeh kepada Tam Arang pagi ini Minggu (20/8). 

Sabtu kemaren (19/8) hasil percakapan mereka tidak dipublish, karena si penulis ota Tam Arang Utiah Kapeh, tidak ikut minum pagi bersama mereka karena ada sesuatu kegiatan yang harus diikuti sehingga terpaksa harus meninggalkan Tam Arang dan Utiah Kapeh berdua saja minum pagi tanpa ditemani.

Pagi ini Utiah Kapeh dan Tam Arang mengangkat topik terkait adanya pernyataan Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian, akan pensiun dini. 

Berita tentang pernyataan Jendral Tito akan pensiun dini pernah diberitakan oleh Pilarbangsanews.com. Tadi malam Utiah Kapeh membaca berita yang sama  di media Mardeka.com. Tito di depan anggota  Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) di Komplek Parlemen, Senayan,Jakarta, Senin (17/7). Dalam RDP (Rapat Dengar Pendapat) tersebut, Tito dicecar terkait niatnya untuk pensiun dini dari jabatan orang nomor satu di korps Bhayangkara itu.

“Pensiun dini tu apo. Tiah?”

“Pensiun nan di pacapek.”

“Ba’a mangko dipacapek, Ndak suko Presiden Jokowi samo pak Tito?”

“Bukan presiden nan tidak suko.  Tapi pak Tito itu nan ndak amua lamo lamo jadi Kapolri.”

“Iyo tabaliak dunia dek pak Tito tu mah Tiah?”

“Tabaliak ba’a lo mukasuik ang ko?”

“Biasonyo urang kok dapek sa umua hiduiknyo pangkek lengket sajo didirinyo. Lah mati sajo baru tangga pangkek tu. Ko indak, pak Tito ingin pensiun walaupun umuanyo alun patuik pansiun.”

“Tito ko inyo diangkek saat inyo ba umua 51 tahun labiah beberapo bulan, mangko pansiun tahun 2020. Berarti masih ado maso dinasnyo 5 tahun lai. Kecek pak Tito lamo lamo mamacik jabatan bisa mahilangkan kreatifitas dan dapek mangkibatkan stress barek. Indak pulo elok demi kemajuan sebuah organisasi.”

“Jadi pak Tito tu, manuruik ang  Tiah a, lai ka manapati janjinyo?”

“Den ndak bisa manjawek kini. Sabab inyo kini masih menjabat, kecuali kalau nyo lah malantiangkan handuaknyo bisuak baru den yakin.”

“Ba’a ko malantiangkan handuak lo. Biasonyo nan malantiang handuak tu pelatih tinju. Kalau lah malantiangkan handuaknyo. Itu artinya pertandingan tak bisa dilanjutkan. Pelatih takuik petinjunyo cidera barek.”

“Itu ibaratnyo nan waden kecekkan. Kalau tibo di jabatan Kapolri atau jabatan lain, mangko bisa dikatakan baranti, apobilo pejabat tu mambuek surek pangunduran diri. Bantuak 33 urang kepsek di Pasisia Selatan tu a,”



“Bilo ka nyo buek di pak Tito?”

“Lebih cepat lebih baik, sabab banyak nan ka gantinyo. Kini Komjen  yunior malapah di mabes polri tu alun  Jendral senior banyak parkir, itu bisa sajo naik manjadi bintang 4 nan ka menggantikan pak Tito tu mah.”

“Kecek Mantan Kapolda Metro Jaya itu,  setelah pensiun. Rencananyo Tito akan  berkiprah di dunia pendidikan. Nyo ingin  mengabdi ke almamaternya di Nangyang Technological University di Singapura. Sabab di Singapura profesi guru atau dosen lebih tinggi penghargaan urang dibanding ka profesi lain.”

“Jadi kalau macam tu pak Tito ndak maraso dihargai jadi Kapolri?”

“Bukan begitu maksudnyo. Tapi di lua Nagari urang sangat menghargai dunia pendidikan dibanding profesi lain. Karano hanyo lewat pendidikan lah semua jabatan itu bisa didapek. Ciek lai hanyo Guru dan Dosen lah nan ndak buliah baduto katiko manyampaikan materi pelajaran ka muridnyo. Kalau urang politik di jalan raya didarat buliah nyo kecekkan kapa lawik bisa balayia. ”

Trus Utiah Kapeh menyebutkan,  kata Tito,  dalam kultur Indonesia pensiun sebelum waktunya itu dianggap aneh tetapi saya lama sekolah di luar negeri terutama barat yang pensiun dini biasa karena mereka menganggap setelah bekerja keras ingin lebih rileks.

Jawaban Tito mendapat respon dari anggota Komisi III DPR Fraksi Gerindra Wenny Warouw. Wenny mengingatkan sebenarnya pertanyaan soal pensiun dini itu sederhana. Akan tetapi, Wenny curiga, pernyataan Tito itu ingin berisi pesan pesan tertentu seperti untuk terjun ke dunia politik. 

“Bapak jangan menganggap pertanyaan tadi sesederhana itu. Mungkin bapak menyampaikan pesan kepada seseorang?” tanya Wenny. 

Tito menegaskan, tak ada maksud atau pesan apa pun di balik pernyataannya itu. Dia melanjutkan, rencana pensiun dini itu tidak terkait dengan besarnya beban tugas atau ingin terjun ke dunia politik. 

“Saya seorang Kapolri jendral bintang empat. Apa yang saya sampaikan disini dilihat oleh media saya tidak akan berbohong, itu yang saya sampaikan tidak ada tekanan itu natural. Dan sama apakah bapak akan lari ke politik? Saya tidak tertarik pada politik.”

Demikianlah ota Tam Arang dan Utiah Kapeh pagi ini….

By Pilar