Pilarbangsanews
.com.Batang Kapeh,-
“Tam… Ndak tagarak pulo hati ang  manyumbangkan dana untuak dusanak kito nan Di Rohingya, urang kini lah mulai manymbang, Sato awak lah,” kata Tam Arang, malam ini Rabu 13 September 2017 di Lapau Mak Gambuang. 

Beberapa hari ini Tam Arang dan Utiah Kapeh, alfa bercerita di Lapau Mak Gambuang. Makanya cerita Tam Arang dan Utiah Kapeh tidak hadir menemani pembacanya. Malam ini mereka bercerita di Lapau Mak Gambuang, membahas terkait ada  kegiatan penggalangan dana untuk membantu Muslim Rohingya. Grup WhatsApp itu dinamakan Pessel Peduli Rohingya. Tapi adapula yang menyebut dengan Aliansi Masyarakat Pessel Peduli Rohingya.

Apapun namanya aksi penggalangan dana Muslim Rohingya itu digagas dan  diketahui oleh Ketua TP-PKK Pessel, Lisda Rawdha.
Pembentukannya   diawali dengan membentuk grup WhatsApp. Dari sani berbagai ide dan  usul muncul bagaimana agar penggalangan dana yang akan disumbangkan pada Muslim Rohingya bisa berjalan sukses seusai dengan sasaran dan target yang hendak dicapai. 
Tam Arang malam ini bercerita tentang  penggalangan dana untuk Muslim Rohingya itu di Lapau Mak Gambuang.

“Aliansi siapo urangnyo, Dima tingganyo Tiah?” tanya Tam Arang.”

“Aliansi bukan namo urang tapi istilah.”

“Apo arti istilah aliasnsi tu?”

“Kalau kito artikan dalam Bahaso politik luar nagari artinyo;  ikatan antara dua negara atau lebih dengan tujuan politik;  ber·a·li·an·si (v) mengadakan aliansi, begitu den caliak artinya dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia,” ujar Utiah Kapeh menjelaskan.

“Kalau ado nan maagiah namo kegiatan Ibu Ketua TP-PKK Pessel itu, pakai istilah aliansi rancak dan bisa  juo, karano disitu bakumpuah sadonyo urang urang dari berbagai latar belakang pandangan politik, profesi dan  keinginan.”

“Kalau diibarat  nasi Padang, itu ramas namonyo yo, Tiah?”

“Kiro kiro bantuak itu lah, sadonyo ado disitu mulai dari Pak Bupati, ketua dan beberapo anggota DPRD Pessel,  pak Sekda, camat sampai ka Walinagari dan  Kapalo Kampuang, guru, pedagang, pegawai BUMD pokoknyo urang nan ingin bagabuang disitu.”

“Urang urang bantuak den  ko buliah Sato?”

“Lai….,  nan penting ado punyo gadget atau HPnyo balayar sentuh dan ado aplikasi WhatsApp. Disampiang itu harus kenal  samo anggota nan lah ado digrup itu, sehingga kawan tadi  bisa mausulkan ka adminnyo untuk mamasukan.” 

“Ooow itu syaratnya, den lai ado WhatsApp, tapi di HP induak bareh den.”

“Ndak masalah doh yang penting ang ado bakawan samo urang nan jadi anggota grup WhatsApp itu. Beko nyo masukkan ang sabab Iko karajo sosial basamo mangko manjadi.”

“Apo nan ka dilakukan dek ibu Lisda Rawdha tu untuk menggalang dana?”

“Ang batanyo ? Berarti ang indak mambaco postingan ibu Lisda Rawdha tu doh Yo? Lah diposting di ibu ketua TP-PKK, kegiatannya, antaro lain mangadokan  konser di Carocok Painan, mengimbau kepada kepala sekolah mulai dari SD sampai SLTA di Pasisie menjalankan celengan infak dari siswa, satiok wali dan pak camat disuruh pulo maadokan penggalangan dana lewat Musajik Musajik yang ado di Kecamatan dan Kanagarian masing masing. Penggalangan dana juo buliah dilakukan dijalan raya.”

“Kalau jalan raya ko sebaiknyo, disatu tampek sajo dipusatkan, kalau sasarannya urang nan ka lewat. Sabab kalau sitiok kecamatan atau Nagari mangadokan,  Iko bisa mambuek urang taganggu, bayangkan kalau satiok pasa kecamatan diadokan bara tu bantuaknyo, ingek jalan awak ciek jalur.”

“Iyo pula mah Tiah, kalau sado kecamatan mangadokan dipusat kecamatannyo semantaro poros jalan awak hanyo ciek jalur. Nanti urang akan maraso bosan apalagi kalau dilakukan serentak. Tapi kalau dilakukan sacaro bergilir ndak ba’a doh. Misalnya hari kini si adokan di Painan, kemudian  di Pasa Baru, Saldo,  Tarusan, Batang Kapeh, Kambang sampai ka LUNANG hentikan dulu. Jadi artinya dipagiliakan harinyo. Biar tertib arus lalulintas awak.”

“Itu usul awak baduo sajo kan? Kalau usul boleh diterima boleh tidak tangantuang ka urang nan ka mambuek aturannyo.” 

“Tantu iyo lah Tiah, awak hanya sebatas mengusul diterimo atau tidak bukan urusan awak Lei.”

“Cocok…. mantaf mah,” kata Utiah Kapeh mengakhiri cerita mereka.

By Pilar