PILARBANGSANEWS. COM. PESISIR SELATAN.SUMBAR,-

Dunsanak kasadonyo (saudara semuanya?..

Mungkin waktu kito kaciek2 (kecil) dulu, era tahun 60an dan 70an. Ikan Punyu sangat mudah didapat kalau mamanciang di sawah atau di banda, bisa kepancing sebaskom setidaknya “segorengan”,  kerena jumlahnyo sangat banyak dan ikin ini  rakus dengan ook (be OL). 

Mako, urang kampuang ambo pulang acok makan ikan puyu ko, dan itu dulu dianggap makanan paling  randah level ekonomisnya  Tapi  lihatlah,  di kampuang ambo itu. Bukan nyombong ya? Hampir 100% anak2nya juara2 kelas dimanapun mereka sakolah maupun  kuliah. 

Para ahli gizi dari Jepang manaliti ka kampuang ambo, itu sekitar akhir thn 80an. Cubalah sanak baco laporan penelitian Ahli Gizi Jepang tentang Nutrisi yg takanduang di ikan puyu dan baluik. Ikan punyu sangat kaya luar biaso mangalahkan ikan Salmon dll, ikan puyu sangat sarat jo DHA, ARA, NA dan berbagai nutrisi penting utk utak, sdgkan baluik manganduang hormon testosteron yg luar biaso tinggi.

La lamo penelitian tu sanak. Mako ikan puyu sangat terkenal di keluarga para dokter, ahli gizi, dan orang2 medis. Memang orang umum masih sangat sedikit yangg tau. Tp di Perawang adn  di Pekanbaru kini ikan Puyu, Belut,  harganyo kini hampir 3X lipat dari ikan laut, dan hampir 4X lipat daripada lele. Jadi banyak yang salah kita  malatakkan posisi ikan puyu di bawah ikan Lele. Malah hasil laporan penelitian terkini, lele adalah ikan paling kotor dan paling  banyak bakeri sartaribuan jenis cacing parasit.

Sekarang kita sudah tahu bukan, terkait ikan puyu ini, mari kita budidayakan Baluik dan  Puyu ini. Walau usaha ini sudah lama dan agak tertinggal   dibandikan   orang2 yg bamodal, tapi belum ada kata terlambat untuk mamulai usaha.  Sebab kebutuhan yg tapenuhi dari permintaan pasar masih di sekitaran nol persen baru. Belum  sampai satu persen lai.
 Salamaik mancubo sanak, semoga barubah jadi bapitih awak etek, walupun tak  kayo rayo. Bila nanti laj kayo, bagi ikannyo ka ambo kalau Salero  agak sakali maksn.  Hehehe…

Baitu sanak… Wassalam dunia sains terkini. Ditulih; Syaf Putra Balaisalasa Puncokayu

By Pilar