PILARBANGSANEWS. COM. BATANG KAPEH,– 




Desa Bunga Mekar yang terletak di kaki Bukit  Sigantanggantang pagi ini terasa sejuk dari biasanya. Sama halnya seperti desa lain di beberapa kawasan di Indonesia. Pengaruh iklam ekstrim beberapa hari ini sangat terasa di Desa Bunga Mekar. Namun begitu Lapau Mak Gambung, tak terpengaruh dengan  cuaca ekstrim itu. Mak Gambuang tak pernah  absen membuka kedai kopinya. Seberapapun  badai dan  angin bertiup kencang, Lapau Mak Gambuang tak pernah tutup. Maklum Lapau itu memang tidak berpintu.

Pagi ini hujan turun  gerimis, kata gerimis sinonimmya hujan rintik rintik,  di desa itu gerimis atau hujan rintik-rintik disebut dengan istilah rinai. Mungkin orang disini dulunya nenek moyang mereka pedagang dan penjelajah antar benua dan sering satu tumpangan kapal dengan  orang Inggris sehingga kalau hujan gerimis disebut rinai yang asal katanya berasal dari kata bahasa Inggris rain (hujan).

Tam Arang dan Utiah Kapeh adalah tukang cerita  di Desa Bunga Mekar kembali maota pagi, seperti biasanya di Lapau Mak Gambuang. Pagi ini ota mereka membahas masalah kepuasan manusia.

“Manusia kasadonyo,  tamasuak kito kito ko,  tak pernah amuah  merasa cukuik yo, Tiah?” kata Tam Arang pada Utiah Kapeh.

“Manusia iyo macam itu,  kalau nyo lah mendapek  sabuah, nyo ingin juo batambah kanak 2, lah dapek 2 ingin kahandak 3, sabab kalau  indak macam itu ndak manusia namonyo doh,  Tam.” jawab Utiah Kapeh.

“Tapi iyo lo mah, dulu samaso den ketek ketek den taragak bali Honda, lah dapek Honda, kini banyak urang ba oto, den lah tadagak lo mambali oto, apalagi bini den inyo bakandak pulo. Tapaso dibali walaupun oto seken jadilah nan paralu ado oto,” kata Tam Arang.

“Wa-ang lai tahu jo ibuk Khofifah Indar Parawansa?”

“Indak…, sia tu?”

“Baliau itu Mensos,”

“Mensos merek gulo gulo baru?”

“Indak merek gulo gulo doh, nan merek gulo gulo Mentos mah, Mensos ko  singkatan dari Menteri Sosial.”

“Mmmmmm. Ba’a nyo Mensos tu?”

“Kini kan dijabat dek Ibuk Khofifah Indar Parawansa,”

“Iyo…. Tu ba’a?

“Ibuk tu kini nyo dek ingin menjabat gubernur, nyo kabaranti jadi Mensos,”


“Lah jadi Menteri, namuah nyo baranti, dek ingin jadi Gubernur. Jangan Beko Arok Jo balam Tigo Gayo Punai ditangan balapehkan?”


Mano nan tinggi status simbolnyo menteri dari pado Gubenur tu?”

“Antah mano nan tinggi lah ko a. Kok dikatokan tinggi Gubenur, banyak gubernur setelah nyo habis priodenya ingin diangkek dek Presiden supayo ikuik dalam kabinet. Tapi ado pulo stelah jadi Mentri ingin jadi gubernur. Kini lah bacampuah aduak sajo. Nan paralu kini jan sampai perai, Jan sampai nganggur. Sabab kalau sempat menganggur tak ado jabatan, gaek capek pulo tibonyo. Bara banyak mantan mantan pejabat stelah pensiun capek nampak gaeknyo. Tapi setelah nyo bajabatan baliak, bacayo mukonyo, rambuik lah babigen taruih, sehingga nampak mudo,”

“Mengenai ibuk Mensos tadi kini infonyo?”

“Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa inyo kini sadang  bersiap-siap menyalonkan diri sebagai calon gubernur Jawa Timur pado Pilkada 2018. Khofifah pun telah menyurati Presiden Joko Widodo terkait niatnya itu.”

“Apo tanggapan presiden?”

“Ya kita nunggu (jawaban dari Presiden),” kato Khofifah nan suko galaknyo manih.

“Dalam Pilkada Jawa Timur 2018, Khofifah nyo ka baduet samo Bupati Trenggalek Emil Dardak. Calon lawannyo, Saifullah Yusuf (Gus Ipul),  kini menjabat Wakil Gubernur Jawa Timur. Gus Ipul kabanyo bapasangan dengan Abdullah Azwar Anas nan kini menjabat Bupati Banyuwangi”

“Cubo perhatikan dek ang Tiah, kan ingin taruih bapangkek nyo tu-a,”

” iyo bialah…, nabi pun kan lah menyitir dalam sebuah hadits beliau. Manusia itu memang tak pernah amuah pueh, lah dapek sabuah gunuang ameh, ingin dapek sabuah lai,” kato Utiah Kapeh mengakhiri ota pagi mereka. 

By Pilar