PILARPILARBANGSANEWS. COM. BATANG KAPEH,-– Hari ini Sabtu tanggal 16 Desember 2017, di kampung Tam Arang dan Utiah Kapeh, hujan turun tidak begitu deras. Boleh dikategorikan sebagai rinai pambusuah luko. Kampung Tam Arang dan Utiah Kapeh, yang terletak dikaki bukit Sigantang-gatang, salah satu gunung Merapi di pulau Serba Berkah ini memang daerah yang paling aman. Aman dari segala macam penyakit masyarakat, aman dari pejabat yang korup, dan tidak pernah sekalipun musibah terjadi di kampung ini.

Warga Masyarakat didaerah ini, sangat rajin ibadah, fasilitas rumah ibadah di kampung ini tidak banyak seperti negeri tetangga yang setiap sudut ada masjid, di kampung Tam Arang dan Utiah Kapeh,  hanya satu masjid, tapi warga disini amat sangat rajin beribadah, lebih lebih sholat subuh,  tak seorang pun laki laki baligh apalagi dewasa yang bakaluak tidur di rumah, semua warga menunaikan sholat subuh berjema’ah. 

Didaerah ini tidak ada himbauan mengadakan gerakan subuh berjemaah seperti yang dilakukan oleh para pejabat di kampung sebelah,  walaupun tidak ada himbauan subuh berjema’ah di kampung ini, Sholat Subuh berjema’ah sudah menjadi rutinitas religius warga di kampung Tam Arang dan Utiah Kapeh, masjid  penuh melimpah seperti penyelenggaraan sholat Jum’at ramainya jema’ah. 

Pemimpinnya mulai dari Kapala dusun sampai kepada Gubernur dan Presidennya ikut subuh berjema’ah.  Makanya didaerah Tam Arang dan Utiah Kapeh masayarakat aman dan makmur jauh dari musibah. Kepada pemimpin tak ada hate speech yang dilontarkan oleh penduduk dikota apalagi didesa desa yang rata rata penduduknya telah memilik masing masing satu unit android telp pintar.

Bangsa Tam Arang dan Utiah Kapeh paham betul bahwa  yang membuat suatu bangsa tidak berobah nasibnya, tergantung pada bangsa itu sendiri, jadi kalau banyak pemimpin yang korup di suatu negara maka bisa dipastikan dinagara itu mental penduduknya tak jauh beda dengan mental para pemimpin mereka yakni sama sama memiliki mental korupsi juga. Kato urang Minang lah podo wae

Tam Arang dan Utiah Kapeh, sehabis menunaikan  sholat subuh berjema’ah seperti biasa singgah minum kopi pagi di Lapau Mak Gambuang. Apa yang menjadi topik ota pagi mereka? Silahkan bacanya dilanjut:

“Tam…., lai dapek kaba waang ado seorang ibu dokter, nyo punyo akun Facebook.” belum sampai kalimat Utiah Kapeh, Tam Arang sudah memintas.

“Lai…, ibu dokter tu diundang ka Jakarta dek Menteri Kesehatan karano, berhasil mengimunisasi warganya, sehingga tak kanai penularan panyakik difteri.”

“Indak itu nan den makasuik doh, alun sampai den mangecek lah ang pinteh,” 

“Tu ibu dotor mano makasuik ang?

” iyo dangakan lah dulu den mangecek habih habis, beko baru ang respon. Waang cubo baraja mandanga jan mengecek sajo nan dipelajari. Mandangakan kato urang paralu dilatiah, sehingga indak tajadi mis komunikasi dan sehingga tabantuak komunikasi dua arah.”

“Okeylah.., den dangakan ang bacarito. Lanjut.” ucap Tam Arang.

“Ibu dokter tu nyo batugas di salah satu Puskesmas di Pariaman, ibu tu punyo akun Facebook, den lupo Namo akun Facebooknyo. Tapi di akunnyo tu, nyo tulis kato kato hate speech ka bakeh pak Pangab TNI dan kalimat yang mengandung SARA. Akibat karano macam itu, baliau ditangkok dek polisi, kini ibu dokter  tu mungkin sadang menjalani pemeriksaan di Bareskrim Mabes Polri,”

“Tu ba’a nasib ibu dokter tu kini?”

“Itulah nan alun jaleh apokah nyo ditahan atau indak, alun ado kabanyo lei.”

“Sabananyo ibu dokter itu ndak paralu pulo kalau baliau sakik hati ditulis di FB, contoh lah banyak, lah banyak urang masuak panjaro dek ulah mambuek kato kato ujaran kebencian (hate speech) itu, tapi manga baliau ko hilang kecerdasannyo?”

“Iyo itulah, kadang kadang awak dek ndak suko ka pejabat negara, ka tetangga, ka bini, bahkan ka anak bangih,  babuek pulo status di FB tu lebay namonyo tu.”

“Ko ka presiden nyo bangih juo. Apo nan dibangihkan? 0h masalah nagara ko nan lah banyak dililik utang, listrik naik, gas melonjak hargonyo, siapapun nan jadi Presiden kini ko ka macam itu juo nyo. Ko lai presiden awak ko kerja kerja kerja pangana nyo. Bangih juo ka inyo. Tu hati bana nan tak elok. Sebagai PNS ibu dotor tu kok ndak dibayia gaji, kok ka maampeh mareh, itu wajar. Gaji lai dibayia juo tapi presiden dilantiang juo Jo kato kato padeh, tantu ditangkok dek polisi.”

“Iyo mah Tiah, sabananyo awak tak paralu kato kato kasa ka presiden tu doh.. Dinasehati sajo urang kadang tak amuah manarimo apalagi di agiah Katan Tak Bakarambia, tantu sangat tidak elok dan tak lamak.”

“Tu ba’a ibu dotor tu.kini?

“Lah bedo, karano ado  Pasal 45A ayat 2 juncto Pasal 28 ayat 2 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dengan ancaman pidana penjaro maksimal 5 tahun.

Sudah itu Pasal 16 juncto Pasal 4 huruf b angka 1 Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2008 tentang Penghapusan Diskriminasi Ras dan Etnis. Ancamannya penjara 6 tahun.

“Itu pasal nan ka ditonggokkan ka Bu dokter itu.”

“Nde ibo wak mandanga carito ibu dokter tu mah, den itu mangko gano gano sajo tak amua banyak mengecek di dunia maya doh,” kata Mak Gambuang ikut menyela pembicaraan Tam Arang dan Utiah Kapeh.

Mendengar Mak Gambuang telah menyela, Tam Arang dan Utiah Kapeh mengakhiri cerita mereka sampai sekian saja.

By Pilar