“Pak Kapolri.! Usul Ciek,” Kata Utiah Kapeh

Batang Kapeh, Pilarbangsanews.com,– Pagi ini hari Rabu 11 September 2019, ota para pelapau di Lepau Mak Gambaung semakin berat saja. Kalau pada edisi kemaren hari Selasa (10/9) membahas topik siapa yang akan dipilih jadi Bupati Pesisir selatan, hari ini membahas topik mutasi para kapolres di Sumbar.

“Onde Tiah…., waang babayo mah, soal mutasi kapolres pulo nan ang bahas. Amak takuik mah, beko bangih pak Tito (kapolri) ujung canggunyo lo nan bacukie, tibo brimob. Nyo obrak abrik lapau amak beko nak oii, sia nan ka mameloki amak mah marando kandua, ” Mak Gambuang merasa takut karena Utiah Kapeh membahas masalah mutasi kapolres khususnya di Sumbar.

“Saba Mak Gambuang, jan takuik. Media pak YY ko ndak ka di baco bagai di pak Tito tu doh, kan ditulih dalam bahaso Minang. Kalau tabaco judul e di pak kapolri, mangko bisa liau paham harus ado pulo perwira nan jadi ajudan liau nan pandai bahaso Padang. Kan repot itu, pak Tito banyak masalah keamanan ketertiban negara ko nan manyanak di kapalo liau, ” ujar Utiah Kapeh mereda kan kecemasan Mak Gambuang.

“Tapi ang harus ingek juo Tiah, satantang pun baitu, polisi syber patroli kini berselancar mereka di dunia maya, tulisan tulisan di jejaring sosial, dunia maya selalu di awasi. Batua malah tak pak Tito nan tahu, tapi polisi syber itu bisa mengajukan telaah staf ka Pak Tito, hancur si mina wa’ang beko, ” sela Mas Tartok.

“Di agak agak sajo mengecek, asal jan ujaran kebencian sajo lah. Kok ka mengkritik, kritikan itu harus kritik yang membangun, ” Tam Arang menimpali.

‘Kritik tu kato sia bisa membangun, menghancurkan malah, mano ado urang nan sanang di kritik. Abraham Lincoln nan pernah mengatakan kritik itu bisa membueknyo berubah ke arah yang baik. Angek angek juo talingo baru mandanga urang mengkritik inyo, ” kata Labai Litak.

“Tut-tu ba-ba’a mut-mutasi ko Tiah, ” Udin Gagok tak sabaran, dia ingin tahu.

“Kini di Sumbar ko kalau tak salah di den ado babarapo urang Kapolres nan dimutasi. Surat Telegram nyo lah kalua, sebagai tanda kepastian Kapolres Kapolres itu dimatasi. ”

“Si-sia si-sia tu, ” tanya Udin Gagok.

Dan sabuikkan sajo yo ma nan takana. Diantaranya Kapolres Pesisir Selatan AKBP Ferry Herlambang pindah ka Pasaman Barat manggantikan AKBP Iman Pribadi Santoso. Pak Iman dipindahkan ka Bukittinggi menggantikan AKBP Arly Jembar Jumhana.

AKBP Arly pindah ke Polda Babel, jadi wadir di Polda Babel. Dapat Jabatan AKBP Mantap beliau disana sebagai jenjang untuk bisa menyandang pangkat 3 bunga melati (kombes).

Kemudian ke Pesisir Selatan masuk Kapolres dari Padangpanjang AKBP Cevi Noval. Kapolres Solok Kota diganti, AKBP Dony Setiawan pindah ke Polres 50 Kota.

“Tu nan mangganja di kapalo ang nan sulah/colak tu apo? ” Labai Litak bertanya.

”Ciek nyo, soalnyo, diantaro Kapolres tu kini sedang berjuang membangun polres menjadi WBBM. Lah berhasil nyo menjandikan Polres nyo WBK. Kini alun tacapai keinginannya tu, dio lah dimutasi, bagaimana pulak caro yang begitu ” Kata Utiah Kapeh.

Memang beberapa tahun ini kementrian PANRB menciptakan sebuah strategi untuk menjadi instansi pemerintah termasuk institusi Polri benar benar sebagai institusi yang melayani masyarakat.

Zona integritas itu disingkat dengan WBK, singkatan dari Wilayah Bebas dari Korupsi
(Menuju) WBK adalah predikat yang diberikan kepada suatu unit kerja yang memenuhi sebagian besar program yang hendak dicapai adalah

Loading...

Terwujudnya Pemerintahan yang Bersih dan Bebas KKN
b. Terwujudnya Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik kepada Masyarakat
Tercapainya komponen hasil ini tergantung pada keberhasilan penerapan komponen pengungkit. Dengan demikian, komponen pengungkit menjadi faktor penentu pencapaian sasaran hasil pembangunan Zona Integritas menuju WBK/WBBM, yaitu: pemerintahan yang bersih dan bebas KKN serta peningkatan kualitas pelayanan publik kepada masyarakat.
Utnuk mengukur keberhasilan itu ada kisi kisi yang telah di formulasi kan sebagai pedoman.

“Diantaro Kapolres yang dipindah itu, ado polres nya yang sadang takapalang menunggu pengumuman apakah dio berhasil atau tidak mengupayakan agar polres nya lolos dalam penilaian WBBM.

” 2 tahun tahun Kapolres itu berjuang,
tinggal 3 bulan lagi, Desember diumumkan. Tapi tahu tahu kini Kapolres yang bersangkutan dipindah ke polres lain, ”

” Tantu patah semangat, Kapolres yang bersangkutan Tiah? ” Tanya Tam Arang.

“Patah semangat tidak, sebab setiap anggota polisi itu dia harus siap kapan saja dan dimana saja bertugas” Kata Utiah kapeh, Tapi…..

“Apo tapi nyo tu? ” Mas Tartok ingin tahu.

Tapi sayangnya pimpinan Polri di ateh tak tapikiekan di nyo doh. Untuk menuntaskan karajo anggota nyo na takapalang itu. ”

“Apo itu karajo pak kapolda? ”

“Indak.. Pak kapolda pasti gak tahu katika daftar mutasi disusun, siapo siapo nan di matasi dan ka mano dimitasikan di susun di Mabes? ”

“Pak kapolri apokah inyo tahu? ” Tanya Labai Litak lagi.

“Pasti juo gak tahu. Sabab itu leading sektor nyo pasti di Mabes Polri

“Nde tu ba’a lai Tiah? ” Tam Arang ingin tahu solusi gimana.

Menuruik den pak kapolda harusnya buek surek ka kapolri, untuk nan WBBA ko tunda dulu sertijab jelang Desember.

“Lai amuah pak kapolda manarimo usulan waang itu Tiah? ”

“Kok itu kito minta tolong dan sarahkan naskah ota lamak kito iko ka Pak YY buliah ditayangkan melalui pilarbangsanews.com. untuang untuang pak Kapolda Sumbar Irjenpol Fachrizal, bisa tabaco dan saran wak ko jadi atensi bagi beliau, ” Demikian Utiah kapeh mengakhiri otak lamak mereka pagi tadi. (****)

Foto ayah YY penulis ota lamak Utiah Kapeh dan Tam Arang

Baca juga;

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *