.Tam Arang dan Utiah Kapeh

Wakil Bupati Pessel Jadi Terdakwa; Begini Komentar Tam Arang dan Utiah Kapeh

Batang Kapeh, Pilarbangsanews.com,- Pagi ini Kamis (18/9/2019) di Lapau Mak Gambuang Tam Arang dan Utiah Kapeh cs nampak kurang bergairah dibanding pagi pagi sebelumnya. Masing masing mereka sibuk dengan pemikiran sendiri sendiri. Mereka kurang bergairah karena wakil bupati Pesisir Selatan dihadapkan ke meja hijau pengadilan Negeri Padang atas dakwaan pengrusakan ekosistem tumbuhan hutan Bakau di Mandeh Tarusan. Sidang perdana kasus dengan Terdakwa wakil Bupati Pesisir Selatan itu telah dimulai pada Selasa (17/9).

Tam Arang dan Utiah Kapeh sebagai mana diketuai mereka bukan Warga Kabupaten Pesisir Selatan. Mereka warga Kabupaten Pasir Santan, sebuah Kabupaten yang tak dapat dicari di google maps, Kabupaten Pasir Santan adalah kabupaten imajiner dari penulis cerita fiksi dengan tokoh Tam Arang dan Utiah Kapeh.

Tam Arang dan Utiah Kapeh sendiri memiliki hubungan history dengan Kabupaten Pesisir Selatan. Sanak saudara Tam Arang dan Utiah Kapeh banyak menjadi penduduk warga Kabupaten Pesisir Selatan. Niniak Buyut mereka telah beratus ratus tahun lamanya merantau dan mulai tinggal dan beranak pinak di kabupaten yang kini bupatinya dijabat oleh Hendrajoni Dt Bandobasau. Tapi hubungan silaturahmi saling kunjung mengunjungi disaat alek baik maupun alek buruk selalu mereka lakukan.

Karena sanak saudara Tam Arang dan Utiah Kapeh banyak di Pesisir Selatan, disaat pilbup dan pilwabub Pesisir Selatan pada tahun 2015 lalu, Utiah Kapeh dan Tam Arang, menjadi tokoh yang paling penting untuk diambil hatinya oleh para kandidat yang akan bertarung. Sebab dapat dijadikan tokoh yang bisa dijadikan sebagai peraup suara dalam pemilihan umum Daerah.

“Rumit sabana bedo situasi di subalah kini, ” kata Utiah Kapeh mencoba mencairkan suasana yang sedikit abok di Lepau Mak Gambuang dengan ota lamak mereka pagi tadi.

Mak Gambuang pun terbawa suasana arus yang tak sedap pagi ini. Mak Gambuang itu pula yang membuat dia tambah disegani oleh lelaki palapau yang suka nongkrong di Lepaunya. Dia sangat bisa mengikuti irama suasana kebatinan para bapak bapak di nagarinya. Kalau bapak bapak itu gembira, mak Gambuang ikut merasa gembira, tapi jika ada bapak bapak dililit persolan rumit dan pelik, mak Gambuang, merasa empati dengan beban persolan kaum bapak bapak nya itu.

“Ba’a ru-ru-rumiknyo Tiah? ” Udin Gagok bertanya.

“Yo rumiklah, sabab lah bamacam komentar urang di Facebook dengan kasus nan manimpo pak wabub Rusma Yul Anwar ado na pro dan tantu ado pulo nan kontra. ”

“Tu lah biaso sajo tu mah Tiah, ado nan sadiah ado nan bagadang hati. Ado nan suko dan nan tak suko. Kaduo sisi nan babeda itu akan awak tamui dan tampuah di dunia ko, salagi awak hiduik. ” ujar Labai Litak mencoba memahami respon masyarakat Pesisir Selatan terkait wakil Bupati nya sedang menghadapi proses Hukum.

“Ado nan mengatokan kasus wabup itu sarat dengan kepentingan politik. Dan ado pulo mengatokan, musibah nan dihadapi dek pak RYA (Rusma Yul Anwar) sebagai ujian. Sebab Pelaut yg tangguh tdk terlahir dari lautan yg tenang, ” kata Tam Arang mengutip komentar komentar orang yang prihatin dengan musibah yang dihadapi RYA.

Rasa keprihatinan itu menjadi bertambah berat volumenya, bila dikaitkan dengan isu yang berkembang bahwa RYA jadi terdakwa lantaran ikut campurtangannya peguasa yang bermain dibalik kasus itu, sehingga akhirnya RYA menjadi si pesakitan dalam kasus pengurusakan ekosistem tanamanm hutan bakau di Mandeh, Pesisir Selatan itu.

Isu tersebut bukan rahasia umum lagi tetapi telah menjadi pembicaraan umum di Lepau Lepau di kabupaten sebelah. “Basuluah mato hari, bagalanggang mato rang banyak. Kalau pak SBY mangatokan persoalannya telah menjadi terang benderang, ” Itu kata Tam Arang menyebutkan pendapat mereka yang tak suka dengan Bupati HJ.

“Namun bagi nan suko dan senang dengan kepemimpinan Bupati HJ, Bupati nan basisunguik rapi ini dinilai sangat konsisten dengan janjinya katiko kampanye dulu. Hendrajoni bersama pasangannya Risma Yul Anwar, berjanji akan menegakkan supremasi hukum.

“Kini katiko HJ nyo terapkan hukum tanpa pandang bulu. Urang nan banci ka HJ tadi mengatokan, HJ manggunakan kekuasaan nyo untuk membungkam lawan lawan politiknyo, ” kato Tam Arang masih mengutip komentar urang di FB.

“Urang urang nan sakik hati ko memang bamacam macam sajo komentar nyo. Kalau rakyat kecil nan kanai hukuman, disabuik hukum tajam kebawah. Jiko orang besar tak kenai hukuman dikatokan hukum tumpul ke atas. Sekarang ada orang besar kenak kasus, di bilang politik. Pernyataan sepeti itu kalau ado dari nan mangaku cadiak, itu pernyataan nan bisa mambuek masyarakat bingung. Jadi kok dapek, kito jagan terlalu banyak berkomentar lah, ” Kata Tam Arang kembali mengutip komentar di FB. Mungkin komentar itu berasal dari orang yang suko jo HJ dan tahu bagaimana proses hukum sesungguhnya.

“Urang tak bisa awak tagahkan berkomentar. Apalagi komentar urang banyak di FB. Tak kan bisa diambek-ambek. Tapi kito harus mamahami sasui dengan pepatah juo; kato dinan ramih, kato bagalau. Lah ka kobenyo soroman itu. Pandapek babeda apalagi kalau merespon sebuah masalah dan yang merespon tidak mengetahui duduak persoalan secara komprehensif. Ko samakin tak bisa di padomi, kato nanti bagalau itu” Tam Arang mencoba memahami psychology masyarakat yang sering berlaku.

“Den mancaliak di Pasisia satidaknyo ado 3 kelompok yang akan merespon RYA jadi terdakwa kasus Pengrusakan ekosistem tanamanm hutan Mangrove iko. Partamo, kato Utiah Kapeh, mencoba mengelompokan typical masyarakat dalam merespon kasus RYA. Kelompok nan pertama adalah nan pro dan ka-2 kelompok nan kontra. Nan ka 3 kelompok avonturir.

“Dima bakarajo si avonturir tu kini, Tiah? ” Pakie Teliang ikut bertanya. Bagi Pakie Teliang siapapun yang jadi Bupati di Pesisir Selatan dia tak akan bisa juga melihat dengan matanya. Si A, si B atau maupun si C yang jadi Bupati, Pakieh akan tetap merasakan dunia ini gelap gulita. Bunyi percikan air yang merdu dbawah telaga gunung itu yang membuat Pakieh Teliang tak pernah ingin pergi merantau meninggalkan kampungnya.

“Avonturir itu ndak namo urang doh, Kieh? Tapi itu istilah bagi orang nan suko berpetualang dalam politik, ” Utiah Kapeh menjelaskan.

“Ow.. Kato den tadi namo urang, ” kata Pakieh Teliang merasa agak malu karena dia tadi mendengar Mak Ganbuang gelaknya tersumbat, Pakieh me anggap Mak Gambuang mentertawainya.

“Indak.”

“Jadi banyak juo, urang brsifat Avonturir? ” Mas Tartok bertanya.

“Banyak lah Mas. Ciri-cirinya mereka itu adalah dia tidak pro kepada RYA, dan tidak pulo pro pada HJ. Baginyo kalau dapat duo dunyo puduah. Dengan demikian dia dapat punya pemimpin baru, ” Utiah Kapeh menjelaskan.

“Apakah kelompok itu banyak anggotanyo?” Mas Tartok bertanya lagi.

“Ndak pulo banyak bana doh, tapi orang orang kelompok iko pandai berdiplomasi mencari mangsa nan ko nyo galamai bisuak di tahun Pilkada. Dihati keteknyo, urang ko sanang RYA dimejahijaukan. Bia ndak bisa mancalon ikuik pilkada. Tapi inget inyo? Inyo akan barusaho mamburuakkan HJ ka konstituen, supaya urang memilih calon nan nyo osong bisa banyak dan manang jadi Bupati,” kembali Utiah Kapeh menjelaskan.

“Jadi kalau baitu, akibat HJ menzolimi RYA, ado pihak yang beruntung? Artinya ndak HJ sorang sajo nan barungtuang? ” Mas Tartok mencoba mempertegas kesimpulannya.

“Tapek bana, ” kata Utiah Kapeh menjawab.

Dima latak logikanyo tu, HJ menjadikan RYA terdakwa untuk kepentingan politik inyo, samantaro kalau iya banalah HJ menzalami RYA (Tam Arang wanti wanti dia tak ikut dengan tuduhan begitu) itu sehingga nyo jadi terdakwa, tapi nan akan menikmati itu banyak. Tabuka pulo kesempatan nan lain.”

“Lah yakin bana awak apak apak nan cadiak cadiak di Pessel itu RYA manang kalau ikuik dalam pilkada 2019?”

“Ambo namua bataruah mah, kok ado yang bisa memastikan RYA itu manang. Amuah den baguru ka inyo rumah. ” Kata Tam Arang terlihat sedikit geram.

Jadi kesimpulan nan bisa den pacik arek, “siang bisa dipatungkek, malam nan bisa dipa kalang” adalah setiap manusia nan basalah selalu mancari cari kebenarannya. Lihat sajo si Menteri Olahraga nan lah ditetapkan jadi tersangka itu nyo sarahkan nasibnya ka Jokowi. Ndak ka Allah tampek mengadu dan minta tolong inyo doh. Baitu juo kelompok RYA nyo akan mencari cari dalil baa supayo inyo nan lah babuek malangga hukum pidana itu bisa dibebaskan. Sakali lai den katokan sikap nan macam itu wajar.

Dan wajar juo kalau nan pro ka HJ akan memuji HJ. Ikolah bupati nan barani menagakkan hukum tanpa pandang bulu.

“Keberanian HJ itu takana di den tando nyo konsekuen dan konsisten jo janji kampanye. Kini sulik macari pemimpin nan konsisten jo janji itu… Ko lah ado ka diganti juo inyo lei.? Itu tagantuang diawak masing masing. Ingek nan ka maangkek darajat seseorang tu hak prerogatif Allah SWT.” Ucap Utiah kapeh sambil maurak selonyo dan berdiri untuk pulang kerumah kemudian baru berangkat ke tempat kerja masing masing. (****)

Catatan foto diatas pak YY penulis cerita ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *