Qurrata A'yun Shaumi Harzi

Kenapa RSUD Painan Dibangun Di Bukit Taranak? Ini Penjelasan Bupati Hendrajoni.!

Yang belum baca Bag 1 s.d bag 14 klik link di bawah ini;

Bupati Hendrajoni Didemo Mahasiswa Soal RSUD Painan, Tapi Nan Lain Kataniayo? (Bag 14)

Sambungan dari Bag 14…

Painan, Pilarbangsanews.com, —
“Tiah…. Kapatang carito awak satantang rumah sakik itu, soal hargo nan Rp 500 juta dan yang Rp7 Milyar yo?,”‘ Lebai Litak melanjutkan ota mereka yang tercecer akibat ada demo mahasiswa di Painan.

“Tantu iyo nyo, nan Rp500juta itu nan jadi. Ndak salah tu doh. Lah tapek tumah. Ado nan Rp500 juta, tu awak bali nan Rp7 Milyar, pasiak namonyo tu, tagiah bansek dari kayo, ” Kata Tam Arang.

“Ndak 500juta doh, tapi Rp600 labiah sekian. Benar harga yang Rp 600juta sangat murah dibanding dengan 7Milyar. Tapi sudah saya bilang kemaran, ada tapinya, ” pak Bupati menjelas apa maksud kata tapi yang dia ucapkan pada Bag 13 dari tulisan ini.

“Apa arti kata tapi yang bapak katakan itu, pak? ” Tam Arang mendesak ingin tahu.

“Yang Rp 600 Juta itu, seharusnya baru bisa didirikan bangunan di lokasi tersebut, membutuhkan biaya antara lain untuk mendatar bukit biayanya Rp 2,5Milyar, bangun jalan 2,5 Milyar, terus mambuek bangunan beronjong tapi tapi bukik dan lain lain menjadi totalnya Rp7,1milyar. Disinilah letak tapi yang saya katakan itu. ,” kata bupati.

Tam Arang meangguk-angguk tanda mengerti dengan penjelasan bupati.

“Apo nan Tam Arang angguakkan lai mangarti?” tanya bupati.

“Lai pak. Dan itu mangko apak kecekkan bahaso ado lahan Rp7Milyar nan dianggap maha itu akhirnya samo jo lahan nan dibangun kini. Malah tak akan timbul masalah sabab tanahnyo padek ndak gembur, ado aksesibilitas ka lokasi, dakek dengan air PAM dan ado pulo instalasi telp dan listrik tak jauh dari lokasi,” kata Tam Arang.

“A tu iko Tam Arang mah,” kata bupati mengacungkan empu jarinya memuji Tam Arang

“Kok betu yo santiang urang yang meambiak kebijakan membangun di Bukit Taranak itu yo pak, ” kata Pakie Teliang menyambung pembicaraan itu.

“Sa-sa-santiang ba-ba-ba’a ma-ma-ka-sud aaaaa-ng Pa-kie? ” tanya Udin Gagok kurang paham apa yang dimaksud Pakie Teliang.

“Maksudnyo betu, Din a. Nyo bangun di Bukit Taranak itu, mako ado pihak nan diuntuang kan.” kata Utiah Kapeh menjelaskan.

“Sia nan diuntuangkan itu?” tanya Udin Gagok ketika bertanya, barusan bicaranya jadi lancar dan hilang gagapnya.

“Menuruik info berkembang, pak NA nan bauntuang. Karano tanah Pak NA sisanyo nan alun tajua masih laweh diateh bukik itu,” kata Pakie Teliang menjelaskan.

“Ooooo, baitu, mangko kareh bana pak NA mambaok bangunan RSUD itu ka puncak Bukit Taranak? Pantaslah. Sabab tanah nyo itu bisa lipek takulai keuntungannyo, ”

“Tapi tunggu dulu, apo iyo bana nan punya lahan diateh puncak itu, pak NA?” kata Utiah Kapeh.

“Ndak elok awak ikuik ikuik manuduah doh, tabayyun lah dulu, ” Labai Litak memberi saran.

“Iyo batuah tu mah. Dulu Pak NA ko pernah di tanyo dek Pak YY, terkait kepemilikan tanah nan diateh Bukit itu, ” kata Utiah Kapeh.

“Tu apo jawab Pak NA?”

“Jawab pak NA, inyo ndak ka manjawek doh. Dijawab bana beko tak kan kapacoyo. Ancak lansung tanyo ka Lurah di Painan itu, ” Kata Utiah Kapeh mengatakan kembali percakapan pak NA dengan pak YY terkait kepemilikan lahan di puncak Bukit Taratak itu.

“Setelah batanyo soal kepimilikan tanah itu pak NA memblokir nomor whatsapp pak YY, sehingga pak YY sejak itu tak bisa bakumunikasi samo Pak NA kalau manggunakan aplikasi whatsapp. Tapi menggunakan SMS seluler lai masih bisa. Beberapa bulan nan lalu pak NA ko lewat SMS minta maaf ka pak YY karano tak bisa capek mambaleh pesan. Pak NA, kato beliau jarang buka HP, ” ucap Utiah Kapeh lagi.

“Den raso walaupun tanah itu pak NA nan punyo tak masalah. Nan jadi masalah lahan ko gembur tapi baa kok indak ado amdal ko a. Sudah tu ba’a indak dipadekkan dulu baru di bangun. Ndak masuak diaka sebuah rumah sakik di bangun tanpa amdal. Kemudian ado Permenkes nan dilangga ditambah apo alasan mangko 2 tahun akan berakhir masa jabatan pak NA tu baliau ba nafsu bana membangun RSUD itu?” kata bupati menguraikan.

“Nan terakhir apak tanyokan itu. Nan kabisa menjawabnya tantu pak NA sendiri. Tapi Baa caronyo kito maundang pak NA ka kadai Mak Ganbuang?” kata Utiah Kapeh.

“Iyo pulo mah Tiah. Baliau tak mungkin bisa kini, sabab beliau sibuk bana akhir akhir iko ma urus dunsanak awak yang jadi korban keberingasan sanak sanak kito warga prbumi di Wamena, ” Labai Litak menimpali.

“Kemudian kenapa uang dipinjam sebanyak Rp 99,9 Milyar. Tahu gak kalian,” Kata bupati bertanya.

“Ndak tahu kami doh pak,” Tam Arang menjawab dan dianggukkan oleh yang lain, bahwa mereka memang tak tahu kira kira apa maksud pak NA.

“Kalau pinjaman KIP itu diateh Rp100M, harus ada izin Mendagri. Gak mungkin mendagri akan merestui karena ada aturan yang membatasi pejabat yang 2 tahun akan berakhir masa jabatannya tidak dibenarkan membangun proyek yang dibiayai dengan biaya hutang. Waktu itu pak NA 2 tahun akan berakhir maso jabatannyo. Mako dicari aka, pinjam pitih KIP itu Rp99,9M” kata pak Bupati berterus terang mengungkap cara pak NA mengakali biar tak kena aturan tersebut.

“Ow… Betu tu pak?” kata Tam Arang melongo.

“Yo betu, kalau ndak beto caronyo, harus ado persetujuan dari mendagri, baru bisa beliau pak NA buliah membangun proyek itu,” kata bapati mempertegas penjelasan.

Kemudian kata bupati lebih lanjut, setelah proyek itu jalan dikerjakan oleh kontraktor pemenang tender, ditemukan beberapa masalah.

“Apo tu masalahnyo, pak? ” Tam Arang bertanya.

Tu nan den sabuikkan lah ulang ulang, diantaranya pembuatan pondasi sistem Sarang Laba Laba. Spesifikasi pembuatannya tidak mengikuti rekomendasi ahli yang menemukan pembuatan pondasi Sarang Laba Laba. Lantaran tidak mengikuti petunjuk tehnis dari ahlinya. Ketahanan pondasi itu sangat mengkhawatirkan rawan ambruk.

”Alah jaleh dek Tam Arang, masalah RSUD mangko den hantikan? ” tanya bupati

“Kok saroman itu lah jaleh mah pak. Kok nyo baco penjelasan apak ko di adiak adiak mahasiswa, mungkin ndak ka nyo salahkan apak tu doh. Kok nyo salahkan juo tando si mahasiswa tak mengarati ilmu logika. Atau mereka nan demo itu mahasiswa tahun pertama. Pantas sajo tu mah alun jaleh dek e culiak gariaknyo, ‘ kata Lebai Litak saraya mengingatkan bahwa hari telah menujukkan pukul 7:05 WIB. Acara maota Lamak di Lepau mak Gambuang berakhir hari ini hingga disitu.

Pak bupati pulang ke Painan bersama ibuk Lisda. Sebelum pulang mak Gambuang dia manfaatkan berselfie bersama bundo kandung Pesisir Selatan itu untuk di posting di akun Facebook Mak Gambuang.

(****)

Bersambung ke Bag 16

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *