Martabak dan Es Tebak, Kuliner Kegemaran Bupati Hendrajoni Masa Kecil (Bag 27)

Loading...

Yang belum baca Bag 1 s.d bag 26 klik link di bawah ini;

Sambungan dari bag 26..

Batang Kapeh, Pilarbangsanews.com, —
“Ba kok ndak ba ibu sajo apak manyapo rang gaek nan pedusi, kok pakai K pulo kato ibu di ujung nyo. Biasonyo dikampuang kami ko urang ba ibu sajo ndak ba ibuk doh, ” tanya Pakie Teliang.

Sabananyo ambo kurang jaleh pulo, sabab uda dan Uni uni ambo nan 5 urang dianteh ambo, ba ibuk ka mandeh kami, mangko ambo ikuiti sajo nan nyo pakai di kakak kakak. Kok ambo nan tuo, mungkin ambo ba ama ka ibuk, disingkronkan dengan panggilan ka apa. Sabab panggilan apa tu ama lawannyo, ” jawab bupati. Dan bupati menjelaskan juga bahwa urang urang di Pasisie samaso dulu jarang memanggil Mama dan Papa kepada kedua orang tua. Panggilan Papa dan Mama Itu gadang lanjonyo. Kalau panggilan Apa itu sama besar belanjanya dengan anak anak yang panggil abak ke ayah mereka.

“A-a-pak ko ma-ma-cam saj-sa-jo mah ey..,” kata Udin Gagok yang disebut ketawa oleh yang lain.

“Okey pak…, Lanjut carito apak, pak, ” Tam Arang ingin cepat sambungan cerita tentang masa kecil bupati.

“Masih taingek waktu itu, ambo kelas 1 (satu) es-de. Ambo panurik sama ibuk. Kamano ibuk pai awak nak ikuik sajo. Pokoknyo nak menyengkua taruih samo beliau. Ibu pai ka Balai Sabtu, balai di ibu kota kecamatan Lengayang, awak nak pai juo. Sabab kalau pai ka Balai, kan bisa minum es tebak, makan Martabak. Salero lapeh. Itu mangko tagiah bana pai samo ibuk. Satu kali entah ba’a awak sadang main main. Ibu pai diam diam. Dek tak nampak ibuk di rumah, wak lari kancang kancang mangaja Kudo bendi nan mambaok ibuk ka pasa.

Dek lari lai kancang, dapek diawak mangaja Kudo bendi nan sadang baranti, Kusiah bendi menambah penumpangnyo.

“Buk pai den buk….. Liau jawab di ibuk bialah Jon ndak pai sakali kini ko, beko ibuk bali kan sajo Martabak jo Es TEbak itu,” kato Bupati menceritakan sang ibu membujuk.

“Tapi karena, awak tangka, awak ingin pai juo. Kusiah bendi nan banamo pak Umar itu, nyo pacu bendi nyo. Awak kan tingga tu,” kata Bupati berhenti sejenak.

“Iyo… Apak tingga. Tu baa lai pak? ” tanya Tam Arang.

“Wak cari aka, wak masuak ka banda. Wak baranang di banda itu. Urang mancaliak mamakiak. Tadanga dek ibuk. Baranti kito dulu kusiah, kato ibuk. Ibuk turun dari Bendi. Liau pai ka tapi banda tampek ambo baranang tu. ” Capek nak, mo lah pai ka balai Sabtu awak. Tapi kok pai beko ndak Ibuk balihkan Martabak dan Es Tebak lei doh yo,” kato ibuk waktu itu membujuk, ” Bupati diam sejenak kemudian dia lanjutkan pada waktu itu dia ikut ke Balai memakai baju yang sudah basah kuyup.

Sampai di Balai, namanya sorang ibu yang kasihnya sepanjang jalan kepada anak-anaknya, tak sampai hati beliau menghukum saya. Saya tetap dibelikan Es-Tebak dan Martabak.

“Selain carito itu, bagaimana bapak mengekspresikan ke tangka-an, apak lagi? tanya Mas Tartok.

” Ini juga masih seputar pergi ke Balai yang ditinggal ibuk. Waktu itu ibuk telah pergi saja diam diam. Wak coba berlari kencang kembali mengejar Kudo bendi pak Umar. Satu kilometer jauh nya kira-kira. Nafas ambo sesak tersengal sengal. Bendi yang dikejar tak kelihatan lagi. Ambo menyerah dan balik kanan pulang ke rumah. Sampai di rumah si Jon kecil mamaneh, diambilnya batu. Rumah yang terbuat dari kayu itu “belakang-langkang” di lempar batu oleh si Jon kecil yang “alun baraka” (Belum bisa bertindak mana yang baik dan mana yang buruk). Yang penting waktu itu rasa sakit hatinya lepas setelah di kompensasikan melempari rumah ibuk dengan batu.

“Bagaimana sikap Apa pak Bupati waktu itu? ” tanya Utiah Kapeh.

Apa (ayah-pen) waktu itu tak ado di rumah. Beliau sangat rajin ke Sawah dan ke Ladang. Maklum beliau hanya seorang petani yang beristrikan seorang ibuk guru. Kalau soal hukum menghukum jika anak anak salah, Apa jarang sebagai eksekutor. Selalu ibuk yang bertindak sebagai algojo. Namun dalam menghukum ibuk jarang menggunakan hukuman cubit. Ambo yang paling nakal di dalam keluarga kami jarang sekali dicubit. Pendekatan yang dilakukan ibu adalah pendekatan emosional dengan cara membujuk. Ambo memang tangka, tapi kalau sudah mendapat bujukan ibuk, sifat yang tangka tadi melepuh bak Lintah disiram air remasan tembakau, ” kata Bupati menceritakan.

Menurut Bupati ayahnya tak banyak ikut campur dalam mendidik anak anaknya dalam bentuk narasi karena sudah merasa terwakili dengan peran si ibuk.

Apa hanya memberikam contoh dengan tindakan bukan dengan kata kata. Ayahnya yang bikin dirinya sungguh sungguh dalam mengerjakan pekerjaan yang ditekuni. Sebagai petani penggarap lahan ayah sangat rajin ke sawah. Ayahnya, menurut Bupati, tak memaksa anak anaknya ikut membantu menggarap lahan pertanian.

Tapi kami anak anak selalu diajari oleh ibuk untuk membantu ayah bekerja. ” Jiko waang tak sayang ka apa waang, bisuak anak anak waang pun akan barek tangannya membantu kalian. Sadangkan lai ibo awak mancaliak urang gaek awak. Anak anak anak tak tahu mambaleh guno nyo. nyo akan tetap jadi
urang nan tak bisa memanfaatkan doa urang tuanya. Pintu doa nan mustajab lah ta tutuk kalau rang gaek lah tak ado hiduik.

“Ingat dek kalian, ridha Allah itu tagantung dari ridhonyo urang tuo, ” kata Bupati menceritakan jika ibuknya memberi nasehat.

Bersambung ke bag 28…

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *