Nasrul Abit ; “Bapangkek” Maupun Tidak, Yang Namanya Pengabdian Tak Ada Hentinya (Bag 24 Plus)

Batang Kapeh, Pilarbangsanews.com, —
Tamu di Lepau Mak Gambuang, selama bulan September dan Oktober ini silih berganti yang datang. Dan yang datang itu bukan sembarangan, tapi pejabat penting. Diantaranya, Bupati Pesisir Selatan
Hendrajoni tamu yang paling setia berkunjung ke Lapau Mak Gambuang. Menimal sekali dalam seminggu sesibuk sibuknya tugas selalu diupayakan oleh Hendrajoni maota lamak bersama Tam Arang dan Utiah Kapeh cs.

Pagi ini hari Minggu, kampung Tam Arang yang terletak diatas wilayah perbukitan berbatas dengan tebing pinggiran pantai itu, dipenuhi kabut embun. Udara yang dingin, membuat nenek nenek di kampung itu saling berkata “nde dingin taraso pagi ko, dek kau lai dingin pulo, Suik?” seorang nenek memanggil nama Suik. Suik itu adalah singkatan dari nama Upiak Kuusik.

Nenek Upiak Kusuik ini semasa mudanya terbilang wanita yang cantik. Rambut yang keriting menjadi alasan nama nenek yang satu ini dipanggil Upiak Kusuik. Seperti halnya nama Ujang, nama Upiak di Kampung ini berdasarkan sensus di tahun 1970 tercatat ada 7 orang. Biar jangan salah panggil masing masing nama Upiak ditambah dengan ciri khas bentuk fisik yang ada pada mereka atau khas lainnya. Misalnya, nama Upiak Mangga, dipanggil karena ayah si Upiak memiliki kebun Mangga yang luas di kampung itu.

“Nde Oto sia ko Suik, plat merah BA 2, ko a?” kata Nenek Siti Rubi’ah bertanya.

“Kalau ndak salah denai, iko Oto Pak NA mah,” jawab Nenek Kusuik.

“Sia pak NA tu?” Suik.

“Ndak tau, kau? ”

“Indak, sia yo? ”

“Beliau tu wakil gubernur Sumbar, ” jawab Upiak Kusuik.

Upiak Kusuik walupun sudah berumur 68 tahun, badannya masih sehat, tensi darah 140/90, gula darah 125 dan kolesterol stabail. Dengan kondisi kesehatan demikian, Nenek Kusuik, tak pernah mengeluhkan rasa sakit ditubuhnya. Dia tak mengenal sakit di persendian atau sakit asam urat maupun reumatik.

“Mangapo lah kiro kiro pak NA pai sholat Subuah pulo di Surau Angku Labai Litak, padahal di Padang tu sabanyak a, Musajik,” kato Nenek Siti Rubi’ah.

“Kok itu nan kau tanyoa ka den, yo ndak abeh dek den doh,” jawab Upiak Kusuik. Habis menjawab tanya Nenek Rubi’ah, terdengar suara adzan subuh di Surau Labai Litak, dikumandangkan oleh Pakie Teliang. Disini kalau suara adzan telah berkumandang, semua pembicaraan distop, tak ada lagi yang bicara meskipun secara berbisik-bisik. Jika ada warga kampung yang masih ketiduran di rumah, mereka cepat cepat bangun dan bergegas berlarian datang memenuhi panggilan adzan subuh.

Mak Gambuang pagi ini tak kelihatan datang menunaikan sholat subuh di Surau Labai Litak. Mak Gambuang beliau memang suka begitu. Kalau ada tamu orang berpangkat datang ke warungnya beliau memilih sholat dirumah saja dan beliau akan sibuk menyiapkan segala sesuatu untuk dihidangkan pada sang sebagai pangacok kuliner teman minum kopi bagi si tamu.

Pagi ini Mak Gambuang menyiapkan Lompong Sagu yang menjadi kegemaran masa kecil pak NA. Samasa NA kecil dulu, beras masih susah didapat. Petahunan (hasil panen) selalu gagal, tanaman padi masyarakat sering habis dimakan Mancit. Kondisi ekonomi waktu itu sangat morat marit pada masa diawal tahun presiden Soekarno menyerahkan kekuasan lewat supersemar kepada Soeharto.

Jadi untuk menghargai dan menghormati tamu yang datang Mak Gambuang menyediakan kue kegemaran sang pejabat yang datang tersebut.

Sholat subuh berjamaah telah usai, jema’ah laki laki berebutan bersalaman dengan Pak NA. Kata pak NA kepada jema’ah; “Bapak bapak semuanya kita ke Lepau Mak Gambuang, ya.”

“Jadi paak, ” Jawab bapak bapak warga Tam Arang serempak.

Ketika bapak bapak sudah pada hadir Di Lapau Mak Gambuang, diatas meja telah terhidang gelas gelas berisi kopi manis dan didekat gelas kopi itu sudah ada sepiring Lompong Sagu yang masih hangat hangat.

“Ayo apak apak, hidangan nan lah talatak kito makan, aie kopi di minum,” Utiah Kapeh mempersilahkan.

“Iyo mah rancak kito makan Lompong Sagu ko katiko angek angek, kalau lah dingin ndak sero lai, ” kata pak NA.

Loading...

Uda Maijon Priandi salah seorang penggiat Facebook, yang semalam ketika berbalas balas komentar di Facebook dengan pak YY (penulis cerita ini-pen) mengatakan berusaha akan hadir di Lapau Mak Gambuang sebagai pendengar yang baik. Ya memang dia hadir memilih tempat duduk di paling sudut.

“Nde yo lamak Lompong Sagu Mak Gambuang ko, talok diambo 3, ngku Labai,” kata Maijon kepada Labai Kitak.

“Kalau lai amuah agiah taruih, bang Jon, ” jawab Labai Litak.

ooOoo

“Kini apo ota awak Tiah? ” tanya Pak NA setelah menyeka tangan dan mulut dari sisa makanan Lompong Sagu.

“Ambo klarifikasi dulu Pak, lai ado Pak YY ma SMS apak, dua hari nan lalu? ” tanya Utiah Kapeh

“Lai, baa tu?” jawab pak NA.

“Sangko ambo kok ndak ado. Sabab kalau ndak ado, berarti pak YY ko gadang ota mah.”

“Lai ado nyo SMS. Nyo batanyo apakah ambo bisuak maju dalam Pilkada. Ambo jawab singkek sajo katiko itu. Sabab ambo kalau buek SMS itu ndak biaso panjang panjang bana doh, Tiah, ” kata pak NA menjelaskan. Terus kini apo nan ka Utiah tanyokan ka bakeh ambo?

“Tapi sabalum pertanyaan ambo kamukokan, ambo minta maaf dulu yo pak. Mano tahu pertanyaan ambo ko sumbang lepeh nyo.”

“Taruih lah, ndak baa doh, ” kata pak NA.

“Apak lah lamo bana bapangkek, mulai dari jadi wabup di Pessel, 2 priode jadi bupati, kemudian jadi wakil gubernur. Ko bisuak kamacalon pulo jadi Gubernur. Ndak bosan apak mamacik pangkek nan lah lamo itu? ”

“Nyo beitu Tiah ah.. Pengabdian itu tiada henti baik bapangkek maupun tidak selagi masyarakat masih menerima keberadaan kita apa salah nya kita tetap membantu bagi mereka yg membutuhkan. Kan dak ado salah e tu doh,” jawab NA.

“Kok lai nyampang bisuak apak tapilah jadi Gubernur, pembangunan di bidang apo nan ka manjadi titik fokus apak?” tanya Utiah Kapeh.

Yang akan menjadi atensi pak NA nanti katanya, adalah, tata kelola mamajemen pemerintahan, pembangunan infrastruktur & Ekonomi, Sosial budaya kemasyarakatan, koordinasi & singkroninsasi program dengan para bupati/walikota.

“Pembangunan nan dikerjokan dek Pemerintah Kabupaten/kota hadaknyo bana bana singkron dengan program pembangunan jangka pendek yang merupakan penjabaran dari Rencana program pembangunan jangka menengah dan RPJP Provinsi, sahingga kalau lah singkron nampak hasilnyo dan taraso manfaatnyo di masyarakat.

“Jadi salamo ko apak menilai indak singkron? ”

*Bukan tidak tapi kurang singkron, Tiah, ” Kata Pak NA.

“Prioritas pengentasan kemiskinan pado 51 nagari nan masih tertinggal di sumbar & kabupaten tertinggal, Iko nan paralu bana dipakajakan, sehingga provinsi Sumatera Barat tak ada lagi desa atau Nagari yang tertinggal, ” kata Pak NA. Dan jam menunjukkan pukul 6:59 WIB. Ota pagi bersma Pak NA sampai disitu. Pak NA diharapkan oleh warga Tam Arang agar bisa datang lagi..

“In sya Allah, jawabnyo yo apak apak, ” kata Pak NA ketika mobil BA 2 plat merah akan meninggalkan Lepau Mak Gambuang….

Baca juga :

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *