Jangan Rapat DPRD Pessel Itu Tertunda Gara Gara Hal Yang Tak Prinsip

OTW Pekanbaru Bangkinang, Pilarbangsanews.com, — Hujan lebat yang mengguyur kampung Tam Arang dan Utiah Kapeh semalam membuat cuaca menjadi agak dingin pada pagi ini, namun tidak sedingin hati para pelepau di Lepau Mak Gambuang.

Di Lepau Mak Gambuang terjadi perbincangan hangat antara Tam Arang dan Pakie Teliang. Mereka saling beda pendapat terkait dengan aksi sebagian anggota DPRD Pesisir Selatan yang menolak Sidang Paripurna dengan agenda penyampaian Pandangan Umum Fraksi terkait APBD 2020.

Bupati Pesisir Selatan, Hendrajoni tidak hadir dalam sidang tersebut, karena mendadak harus pergi ke Jakarta pada hari Senin. Untuk menghadiri sidang terhormat ini, bupati mendelegasikannya kepada Sekda Erizon.

Kebijakan bupati mendelegasikan ke Sekda, Erizon dianggap oleh Ketua Komisi I, Daskom tidak sesuai dengan UU nomor 23 tahun 2018 tentang Pemerintah Daerah.

Bahkan salah satu media online memberitakan, tindakan bupati mendelegasikan dirinya kepada Sekda dianggap oleh Daskom “sama saja merendahkan marwah DPRD sebagai lembaga legislatif.”

“Lai ndak salah kutip wartawan media online tu Tam?”

“Ba’a kok salah kutip pulo Pakie katokan? ” Tam Arang balik bertanya.

“Mangko macam itu, karano waratawan tu nyo manusia, bukan robot. Kalau manusia kan nyo lah biaso basifat gawa jo ragu. Mano tau nyo salah kutip bagai,” kata Pakie Teliang.

“Yo pulo mah ndak Kie, hanyo lantaran pendelegasian itu, uda Daskom, Ketua Komisi I, protes sehinggo sidang mendengarkan pandangan umum Fraksi tak dilanjuikkan. Sabana e itu tak paralu terjadi, tugas DPRD tu kok dapek jan lah sato pulo maangek-angekkan balango nan sadang tajarang,” Kata Labai Litak berharap.

“Maangek-angekkan balango tu apo makasuik Angku Labai? ”

“Iyo rumik den manyabuik, kok dapek anggota DPRD awak ko nyo baco bana UU yang berkaitan dngan tugas dan fungsinyo tu, bia lembaga Legislatif awak ko batuah-batuah bisa sebagai mitra eksekutif. Jan asa bakukuak sajo. Salah kukuak tak sero jadinyo, ” tambah Labai Litak.

“Kalau ndak salah kutip wartawan itu, berarti uda Daskom nyo karang karang sajo manyabuik kan UU No 23 Tahun 2018, tu Tiah?” Tanya Udin Saga.

“Ba’a kok mengarang lo ang katakan Jang, ” Tanya Mas Tartok.

“Sabab lah den cubo mambaliak-baliak lo UU ndak ado UU No 23 2018. Nan ado PP 23 Th 2018, tentang perpajakan.” kata Ujang Saga.

“Cubo caliak UU 23 Tahun 2014,” kata Mas Tartok.

“UU No. 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah. Ndak juo ado doh sarupo nan disabuikkan dek Uda Daskom itu,” kata Ujang Saga.

Loading...

“Kok co itu yo angkok angkok sajo nyo mah Tam,”

“Ndak angkok angkok doh, mungkin sasek. Belek kanso, Sasek biaso, Jang. ” Utiah Kapeh menyela.

Sebenarnyo, kato Utiah Kapeh lebih lanjut, Sekda bisa mewakili Bupati kalau bupati bahalangan hadir di Rapek Paripurna DPRD itu. Karena, Sekda hadir bukan sebagai Sekda, tapi kehadirannyo ateh namo Bupati/penugasan Bupati.

Wakil bupati pun kalau nyo hadir. Harus berdasarkan penunjukkan resmi dari bupati. Artinya wakil bupati itu tidak otomatis mewakili Bupati dalam tugas tugas serupo itu.

Lalu timbul pertanyaan baa mangko Sekda nan mewakili Bupati. Baa indak Wakil Bupati? kato Utiah Kapeh bertanya. Dan pertanyaan itu dijawab sendiri oleh Utiah Kapeh; “Karano, Wakil Bupati kini dalam bermasalah hukum, kini liau berstatus sebagai terdakwa di PN Padang dalam perkaro dugaan perusakan hutan manggrove di kawasan wisata Mandeh. Dan, Wakil Bupati otomatis berhenti sementara dari jabatannya kalau ancaman hukuman tidak pidana yang dilakukannya dipidana penjara paling singkat 5 tahun.

Kenapa Bupati bisa mewakilkan kepada pejabat yang ditugaskannya untuk menghadiri rapat paripurna? Karano, sesuai aturan nan berlaku, rapek paripurna dalam rangka pengambilan keputusan rancangan peraturam daerah wajib dihadiri Bupati, artinya kalau rapek paripurna tidak dalam rangka pengambilan keputusan, bisa diwakilkan kepada Wakil Bupati dan atau pejabat daerah yang ditunjuk bila Wakil Bupati juga berhalangan.

“Rapat paripurna sebenarnya bisa tidak ditunda kalau komunikasi yang mewakili bupati dengan Pimpinan DPRD lancar. Kalau DPRD dibaritahu bahwa Wakil Bupati berhalangan karena sedangan bermasalah hukum di PN Padang, DPRD pasti bisa memaklumi. Sabab rapat paripurna kapatang itu bukan pengambilan keputusan terhadap rancangan peraturan daerah. Tapi Rapek mendengarkan tanggapan fraksi, ” kata Utiah Kapeh memberi solusi.

Kok betu, nan ka datang, hal nan saroman iko mestinyo jadi bahan evaluasi bagi Bupati dan DPRD supaya agenda daerah tidak terganggu pado hal-hal nan tidak prinsip seperti iko. Harus ado komunikasi yang terbuka dan harmonis antaro eksekutif dan legislatif. Maklum sajolah awak nan di legislatif itu banyak nan baru baru. Selasai tumah….

BANTAHAN DASKOM;

Sekitar 20 menit setelah carito iko ditayangkan masuak SMS pak Daskom ka Pak YY (penulis Carito Tam Arang), kato pak Daskom “Itu karajo wartawan nan indak teliti mah, awak mangecekan tatib DPRD Pesisir Selatan sajo nyo…

“OW… mantun yo??? Capek masukkan bantahan uda Daskom tu pak YY, ” kato Utiah Kapeh…

CHEMISTRY ALUN BATAMU

Sabanto ko hari Jum’at (25/10), sekitar pukul 13:10 WIB tadi masuak pulo SMS pak Sekda Pesisir Selatan, Erizon ka Pak YY.

Kato pak sekda; “Pak YY, ndak adoh uu 23 tahun 2018. Yang adoh uu 23 tahun 2014 tentang pemerintahan daerah

Dalam UU 23 tahun 2014, Disitu bupati bisa mendelegasikan tugas2 lain kepada yg beliau anggap bisa. Di Propinsi malah gubenur Sumbar Pak IP, pernah mendelegasi kan tugas nan saroman iko ke asisten 1 (satu).

Apalagi kalau soal APBD kan sekda ketua tim anggaran pemerintah daerah. Jadi ndak ado yang salah dari pak bupati. Cuma mungkin persepsi dan masalah cemistry nan alun batamu.

“Nan ka datang chemistry Bupati dan DPRD ko lah harus bersimbiosis handak nya. Caronyo? Agiah kandak anggota legislatif tu kemudian baru sorongkan nan ka tuju di eksekutif Selesai mah, ” kata Utiah Kapeh…

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *