Payakumbuh, PilarbangsaNews

Ketua DPRD Hamdi Agus memimpin 3 rapat paripurna didampingi Wakil Ketua Wulan Denura, dan perwakilan Fraksi PPP Edward DF di Ruang Sidang Rapat Paripurna DPRD. Sementara itu, dewan lainnya mengikuti via aplikasi zoom di tempat masing-masing.

Anak erizal

Wali Kota Riza Falepi didampingi Sekda Rida Ananda, Asisten I Yufnani Away, Kepala BKD Syafwal, Kepala Bappeda Ifon Satria Chan, dan pejabat lainnya menghadiri via aplikasi zoom di Ruang Randang, Balaikota, dan penandatanganan dilakukan secara terpisah dan disaksikan oleh hadirin.

Dalam rapat paripurna itu dilakukan Pengambilan Keputusan Atas Ranperda APBD Kota Payakumbuh TA 2021, Penetapan Program Pembentukan Peraturan Daerah (Propemperda) Kota Payakumbuh Tahun 2021, dan Pembatalan Nota Kesepakatan antara Pemko Payakumbuh dengan DPRD Kota Payakumbuh tentang Pelaksanaan Sub Kegiatan Tahun Jamak Pembangunan Gedung Utama Mesjid Agung Kota Payakumbuh.

Dari informasi yang diterima media, anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Kota Payakumbuh Tahun Anggaran 2021 disetujui sebesar Rp. 731.004.205.721 oleh DPRD bersama Pemerintah Kota Payakumbuh dalam rapat paripurna Pengambilan Keputusan Atas Ranperda APBD Kota Payakumbuh TA 2021, Jumat (27/11) itu.

Dijelaskan oleh Juru Bicara DPRD Edward DF, dimana Pendapatan Asli Daerah (PAD) Rp107.757.183.602 dengan rincian Pajak daerah Rp17.077.752.692, Retribusi Daerah Rp7.797.531.468, dan hasil pengelolaan Kekayaan Daerah yang dipisahkan Rp8.049.367.383, sementara Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang sah Rp74.832.532.059.

Pendapatan Transfer Rp584.976.212.293 dengan rincian Pendapatan Transfer Pemerintah Pusat Rp554.695.682.483 dan Pendapatan Transfer Antar daerah Rp30.280.529.810.

Lain-lain Pendapatan Daerah Yang Sah Rp18.536.900.000 dengan rincian Pendapatan Hibah Rp18.536.900.000, dan Jumlah Pendapatan Rp711.270.295.895.

Belanja Operasi dengan total Rp602.403.629.740 dengan rincian Belanja Pegawai Rp340.910.932.658, Belanja barang dan jasa Rp254.836.584.469, Belanja Hibah Rp6.656.112.613, dan Belanja Bantuan Sosial Rp0.

Belanja Modal dengan total Rp118.600.575.981 dengan rincian Belanja Modal Tanah Rp22.077.724.840, Belanja Modal Peralatan dan Mesin Rp19.514.145.442, Belanja Modal Gedung dan Bangunan Rp26.429.883.235, Belanja Modal Jalan, jaringan, dan irigasi Rp50.273.977.514, Belanja Modal Aset tetap Lainnya Rp304.844.950.

Belanja tidak terduga sebesar Rp10.000.000.000, sehingga total APBD disetujui Rp731.004.205.721 dengan surplus/defisit Rp19.733.909.826.

Hamdi menyebut Pembatalan Nota Kesepakatan tentang Pelaksanaan Sub Kegiatan Tahun Jamak Pembangunan Bangunan Utama Mesjid Agung Kota Payakumbuh karena berkurangnya pendapatan daerah baik PAD maupun TKDD, sebagai akibat dari bencana non alam yang mempengaruhi struktur keuangan secara nasional, regional maupun lokal sehingga alokasi untuk pembangunan masjid tidak dapat dipenuhi pasca refocusing RAPBD.

Sementara itu, pada tahun depan sebanyak 13 Ranperda masuk kedalam Program Pembentukan Peraturan Daerah (Propemperda) tahun 2021, dimana pemrakarsanya seperti DPRD, BKD, Dinas PUPR, Dinas Lingkungan Hidup, dan Bagian Organisasi Sekretariat Daerah Kota Payakumbuh.

Hamdi Agus juga menyampaikan APBD Kota Payakumbuh TA 2020 sebelum perubahan, tercatat sebanyak Rp785.766.149.857.

Menurutnya, situasi pandemi Covid-19 membuat dana transfer dari pemerintah pusat menurun, bahkan pendapatan asli daerah juga mengalami penurunan cukup signifikan.

“Kita berharap, pemko dapat memfokuskan kegiatan di OPD terkait kepada pemulihan ekonomi, itu harapan seluruh dewan,” ujar Hamdi Agus. (wba)