Bedah Buku

Supardi : Sumbar Gudang Lahir Tokoh Pemimpin yang Berjiwa Negarawan

Bukittinggi, PilarbangsaNews

Sejak dahulu tercatat dalam sejarah perjuangan kemerdekaan Indonesia banyak tokoh-tokoh pemimpinan bangsa yang berjiwa negaranya lahir dari ranah minang Sumatera Barat. Mereka tampil dengan kepemimpinan yang tidak mendahulukan kepentingan pribadi atau kelompok tertentu, mereka betul-betul pemimpin negara untuk kepentingan rakyat.

Hal ini disampaikan Ketua DPRD Provinsi Sumatera Barat Supardi, SH ketika memberikan sambutan pada acara Hari Bangkit Pelajar Islam Indonesia dan Launching Buku Biografi H. Masfar Rasyid di Bukittinggi, Minggu (2/6/2024).

Ketua DPRD Sumbar juga mengatakan Sumatera Barat tidak pernah berhenti melahirkan pemimpin yang berjiwa negarawan. H Masfar Rasyid sosok tokoh yang pemikiran-pemikirannya perlu dilanjutkan menjadi panutan bagi generasi ke generasi.

Ketua DPRD Sumbar Supardi, SH., Gubernur Sumbar Mahyeldi dan tokoh-tokoh yang menerima buku secara simbolis dari H. Masfar Rasyid

“H. Masfar Rasyid walaupun tidak pernah menjabat kepala daerah, atau jabatan lainnya akan tetapi pergerakan dalam kebangkitan Pelajar Islam Indonesia telah memberikan pemikiran-pemikiran yang patut jadi panutan semua orang,” ujar Supardi.

Supardi juga menyampaikan dalam beberapa dekade terakhir terjadi kemunduran keberadaan lahirnya tokoh-tokoh pemimpin yang berjiwa negarawan di Sumbar.

Ketua DPRD Sumbar Supardi, SH memberikan sambutan

“Hal ini dapat kita cermati ketika dampak peristiwa PRRI dimana banyak masyarakat menganti nama anak dengan nama-nama dari Jawa karena rasa malu dan takut perkembangan anak tidak dapat kerja nantinya. Termasuk nama saya Supardi yang dianggap sebagian masyarakat saya orang Jawa,” ungkapnya.

Kata Supardi, timbangan kekuasaan Orde Lama dan Orde Baru serta Reformasi hari ini amat berpengaruh akan tumbuhnya tokoh-tokoh pemimpin yang berjiwa negarawan dari Sumatera Barat.

Ketua DPRD Sumbar (tengah) bersama tokoh-tokoh yang hadir dalam peluncuran buku H. Masfar Rasyid

“Ketika saya masih aktivis organisasi buruh pimpinan Muchtar Pakpahan,  tokoh gerakan buruh Indonesia yang mendirikan serikat buruh independen pertama di Indonesia. Melakukan demo saya ikut terpanggil ikut demo hingga puncaknya di Medan. Suasana saat ini organisasi Buruh masuk daftar organisasi yang tidak diakui pemerintah pusat. Kami dicari dan dikejar aparat dalam perjuangan itu,” kenangnya.

Supardi lahirnya pemimpin negarawan itu tidak serta merta karena menjabat ataupun tumbuh dari kalangan yang berkuasa, akan tetapi mereka tumbuh besar dalam gerakan dan pemikiran untuk mendahulukan kepentingan rakyat dan kemajuan pembangunan daerah dan nasional.

Ketua DPRD Sumbar Supardi dan Gubernur Sumbar Mahyeldi serta tokoh-tokoh yang menghadiri peluncuran buku biografi H. Masfar Rasyid

“Kita berharap akan terus lahir dan tumbuh disetiap generasi pemimpin – pemimpin yang berjiwa negarawan dari ranah minang Sumatera Barat kedepannya. Kelahiran pemimpin yang berjiwa negarawan ditandai dengan prestasi kemajuan pembangunan daerah dan peningkatan kesejahteraan masyarakat yang dipimpinnya. Semoga Sumbar dan kabupaten kota terus maju dengan pemimpinnya dalam meningkatkan kesejahteraan rakyat,” doa Supardi.

Hadir dalam kesempatan tersebut Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi Ansharullah, Kepala Dinas Pendidikan Prov. Sumbar Drs. Barlius MM, Ketua Pengurus Yarsi Sumbar Prof. Dr. Zainul Daulay, MH., Ketua Pengurus Wilayah Keluarga Besar PII dr. Harmazaldi, Ketua Umum PW PII Sumbar serta ninik mamak, cadiak pandai, alim ulama, bundo kanduang dan peserta Pelajar Islam Indonesia. (gk)

#Pariwara

#DPRD Provinsi Sumbar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *