PILARBANGSANEWS.COM.MANADO,-  Mahkamah Agung (MA) mengakui ada jajarannya yang terjaring operasi tangkap tangan (OTT) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Dia adalah pejabat di Pengadilan Tinggi Manado, Sulawesi Utara.

Namun begitu, Kepala Biro Hukum dan Humas MA Abdullah Abdullah mengaku belum mengetahui secara pasti terkait apa OTT KPK itu dilakukan. Dia juga belum mengetahui di mana dan siapa saja pihak yang terjaring dalam operasi tersebut.

“Ini yang belum tahu saya. Makanya saya belum berani memberikan penjelasan resmi,” kata Abdullah di Jakarta, Sabtu (7/10/2017).

Abdullah sendiri saat ini tengah berada di Surabaya. Setelah mendengar kabar OTT KPK, secepatnya, dia akan terbang ke Jakarta untuk mencari kebenaran informasi tersebut.

“Kami akan bertemu dengan KPK. Rencananya nanti sore akan kami sampaikan konpers di KPK,” ucap Abdullah.

Sebelumnya, Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan membenarkan adanya OTT yang dilakukan pada Jumat 6 Oktober 2017 malam. Ada penegak hukum dan politisi yang diamankan dalam operasi tersebut.

Basaria menyebutkan, OTT itu terkait kasus hukum yang ada di Sulawesi Utara. Sejumlah mata uang asing diamankan dalam operasi tersebut.

Sumber: Liputan6

By Pilar