Faldo Maldini Bakal Calon Gubernur Sumbar Dari Tapan Pesisir Selatan (Bag 23)

Loading...

Sebelum baca artikel ini, bagusnya baca dulu artikel dibawah ini;

Batang Kapeh, Pilarbanngsanews.com, —
Utiah Kapeh sejak pagi kemaren sampai pagi ini masih mencari-cari jawaban yang logis terhadap hasil “pancaliak-an” atau hasil terawangan Ujang Saga yang mengatakan Nasrul Abit tak akan masuk dalam kontestasi pemilihan Gubernur/Wakil Gubernur pada 2020. Kalau untuk Faldo Maldini, Utiah Kapeh sudah menemukan jawabnya. Tapi untuk Nasrul Abit, Utiah Kapeh belum mendapat satu alasanpun kenapa sampai hasil terawangan Ujang Saga, nama NA hanya sebatas masuk dalam bursa balon.

“Jang…, ” Utiah Kapeh memanggil nama Ujang Sago, setelah dia mereguk habis kopi yang dituangkan didalam piring tadah dan kemudian piring itu ia ditaruh diatas gelas dengan posisi telungkup menutup gelas kopinya.

“Yups Tiah,” Ujang Saga menyahut.

“Pagi ka patang, ang kan manyabuik Faldo Maldini dan NA tak akan ikuik dalam pemilihan Umum. Ka duonyo kato ang namo mereka hanya sampai pada bursa calon. Apo yang menjadi argumentasi sebagai pegangan waang sehinggo ang barani memprediksi macam itu?” tanya Utiah Kapeh.

“Kalau hasil terawangan, kan ndak bisa dicari alasan logisnyo doh, Tiah. Namonyo sajo pacaliak-an samo jo Tukang Tanuang. Mano ado tukang Tanuang nan bisa memberikan alasan, kanapo sampai hasil pencaliak-an nyo seperti itu,” kata Ujang Saga.

“Jadi ang tukang tanuang, tu?” tanya Utiah Kapeh.

“Kalau lah disabuik Tukang Tanuang, lah profesional namanya tumah, tukang me? Tukang itu kan urang nan ahli maksudnya atau urang nan profesional. Misalnya Tukang Rumah, berarti nyo ahli sekurang kurangnya walaupun ndak ahli inyo pandai membuek rumah. Nan den pribadi, ka tahu jua Utiah bahaso den ndak tukang doh, ” jawab Ujang Saga.

“Kalau ang ndak ahli mangapo ang barani meramal Faldo Maldini dan Nasrul Abit itu tak masuak sebagai calon nan akan bataruang di Pilkada Sumbar 2020?” tanya Utiah Kapeh

“Batanyo den ciek, apo ado peraturan atau UU nan melarang bilo ado diantaro awak baraja batanuang?” kata Ujang Saga.

Diakui oleh Utiah Kapeh bahwa memang tidak ada peraturan atau UU yang melarang sesorang untuk mempelajari cara menerawang atau bertenung. Dan kepada Ujang Saga, Utiah mengaku, telah mendapat jawaban kenapa Faldo Maldini di Pilkada nanti namanya tidak masuk sebagai kandidat yang ikut dalam kontestasi Pilkada Sumbar 2020.

Salah satu alasannya menurut Utiah Kapeh karena Faldo lari dari kelompoknya. Dia tinggalkan PAN dan masuk ke Partai Solidaritas Indonesia (PSI) yang tak berwakil di DPRD Sumbar. Biasanya kalau domba memisahkan diri dari kelompoknya, Singa akan datang dengan mudah memangsa. “Tapi untuang lah si Faldo bukan domba,” kato Utiah Kapeh.

“Faldo itu nyo ndak Domba doh Tiah, katonyo katiko menulis surek manjalehkan tentang pengunduran dirinya, diakhir surek itu nyo tulih sebuah pribahasa;
“Anak harimau harus masuk ke hutan, sementara anak sungai harus mengalir ke laut,”

“Berati uda Faldo tu sacaro implisit lah taraso juo dipangananyo, nan inyo adolah seekor Harimau ketek nan harus baraja hiduik di rimbo nan dalam. Faldo tahu di rimbo nan labek itu banyak jenis Harimau, ado nan gadang, ado Harimau Ompong, ado Harimau Cindaku. Kalau Pasisie Selatan termasuk di Tapan, Harimau jadi jadian itu disebut orang Cindaku. Disitu Faldo akan berabuik binatang buruan. Mungkin kah Faldo akan berhasil,” tambah Utiah Kapeh.

“Karano Inyo baru maraso dirinyo anak Harimau, tak mungkin nyo bisa mangalahkan apak apak Rimau dan lah malang melintang didunia perburuan. Kok ka dapek juo mungkin kalau ado anak Kambiang Hutan nan tapisah dari induaknyo. Disitu kuku Faldo bisa mancakam, taringnyo bisa malukap. Kok ndak macam itu, yo lah tapaso Faldo harus mancangik mancaliak apak apak Harimau malumeh hasil perburuannya,” kata Mas Tartok tak mau ketinggalan membrikan komentarnya.

“Dari hasil perburuan itu, kok ka dapek juo di si Faldo, paliang tulang tulang nyo sajo,” kata Utiah Kapeh menyambung komentar Mas Tartok.

“Nan sarancaknyo, tak usah nyo “maasiang” diri dari PAN. Baru mantap mah,” kato Pakie Teliang.

“Tapi den raso Faldo kalau nyo batahan di PAN, tantu alun tibo di gilirannyo. Sabab di PAN itu nan lah badarah darah majukan PAN di Sumbar, tantu itu nan labiah dahulu dapek tiket untuk tabang sato di pilkada, ” kata Utiah Kapeh mengungkapkan analisanya.

“Kalau soal lompek lompek paga tu jan lah awak tunjukajari uda Faldo tu, nyo santiang mah. Lai tau kalian ndak? Beliau tu kuliah di Universitas Indonesia (UI) jurusan Fisika. Pendidikan program pascasarjana di Department of Physics of Imperial College London bidang Plastic Eletronic Materials. Anak ko sangat cerdas, ” kato Lebai Litak menjelaskan siapa anak muda nan cerdas dan jarang kalah berdebat di tivi-tivi.

“Cerdas bana IQ-nya (Intelegensi Question) kalau tak cerdas EQ (emotional Question), nyo bisa patuah dan tunduak diperintah dek pimpinan nan punyo IQ rata rata, ” kata Utiah Kapeh lagi.

“Den agiah tahu lah yo apak apak nan tingga di Ranah Bundo Kanduang tu, kalau mancari pemimpin tak paralu cadiak bana doh. Urang cadiak tingkat kicuahnyo tinggi tumah. Nan ka di cari na fathonah dan amanah, ” Labai Litak mengingatkan. Angku Labai pernah mendengar ucapan itu keluar dari mulut sekda Pesisir Selatan, Nasri Nazar SH ( beliau telah lama almarhum) dengan jabatan terakhir Walikota Pariaman.

“Makonyo terawangan den tu den katokan ka patang mari kito caliak bisuk, batamu atau indak, ” kata Ujang Saga yang kemaren pagi mengatakan berdasarkan terawangan dia, Faldo dan NA pada pemilukada Gubenur Sumbar 2020 hanya sebatas balon tak jadi ikuik kontestasi. Bagi Faldo kini ko saat nyo baru tahap aktualisasi diri, sehingga warga Sumbar tahu bahwa; ada anak muda cerdas yang ingin jadi gubenur dari Tapan Pesisir Selatan…

Baca dibawah ini sambungannya;

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *